Rabu , | WIB

Jumat, 31 Mei 2019 - 06:27:57 WIB
TAMPUNG RELOKASI INDUSTRI CHINA JOKOWI PILIH JATENG DAN BATAM
Ekonomi Bisnis - Dibaca: 697 kali


Intelijenpost.com

Jakarta, Intelijen Post

Sesuai menurut Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan pemerintah tengah menyiapkan dua lokasi untuk menampung industri yang melakukan relokasi dari China. Dua daerah tersebut adalah Jawa Tengah dan Batam.

Selanjutnya Luhut mengatakan, perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China membuat iklim investasi di negara tirai bambu itu tak kondusif. Dengan naiknya bea masuk AS atas impor produk China, seluruh proyek investasi riil di sana tak bisa melakukan ekspor dengan leluasa. Walhasil, perusahaan di China akan merelokasi fasilitas produksinya ke negara lain agar eskpornya tetap bisa berdaya saing. Salah satu negara yang dilirik perusahaan-perusahaan tersebut adalah Indonesia.

"Mengenai hal ini, Presiden sudah setuju bahwa ada dua tempat yang akan kami persiapkan. Satu di Jawa Tengah, dan satu lagi mungkin di pulau sekitar di daerah Batam sana," jelas Luhut, Kamis (30/5). Luhut optimistis akan ada banyak perusahaan yang merelokasi fasilitas produksinya dari China ke Indonesia seiring tensi perang dagang yang kian sengit.

Lantas menyangkut perang dagang antara AS dan China memasuki babak baru bulan ini setelah AS menaikkan tarif bea impor China dari 10 persen menjadi 25 persen untuk impor senilai US$200 juta. Luhut berharap investasi yang bisa dipindahkan ke Indonesia mencakup produk elektronik seperti ponsel pintar, komputer, dan bebagai gawai canggih lainnya. "Kami ingin itu sebagian, berapa persennya bisa direlokasi ke sini," tutur dia.

Bahkan nantinya, relokasi perusahaan asal China ke Indonesia akan "dijodohkan" dengan perusahaan asal AS untuk kemudian dijadikan perusahaan patungan (joint venture).

Dengan cara ini, Luhut ingin menjadikan Indonesia suaka bagi perusahaan AS dan China yang tak rela jadi korban perang dagang antara dua pemerintahan tersebut.

Sementara Indonesia menurutnya bisa menjanjikan kemudahan akses ekspor bagi perusahaan tersebut ke negara-negara non-tradisional. Ini mengingat Indonesia sudah memiliki kesepakatan perdagangan bebas dengan Australia dan negara-negara Afrika timur seperti Mozambik dan Kenya.

Kemudian Luhut berharap persiapan relokasi ini bisa selesai kurang dari setahun. Hal ini, lanjutnya, sejalan dengan keinginan Presien Joko Widodo. "Mereka setuju untuk membuat Indoensia salah satu tempat tujuan relokasi mereka saja. Bukan hanya Indonesia, tapi juga ada yang ingin ke Vietnam, Thailand, hingga Malaysia. Sehingga, dalam waktu setahun ke depan, kami harus bergerak cepat," pungkas dia. ( IP – TIO )

 



Berita Lainnya