Minggu , | WIB

Selasa, 25 Agustus 2015 - 11:41:02 WIB
SEMESTER I TAHUN 2015 PTNNT SETOR KE NEGARA Rp1,517 TRILIUN
Nusantara - Dibaca: 186188 kali


SUMBAWA BARAT,INTELIJENPOST.COM Akhir bulan Juli 2015, masuk semester I/2015, PT Newmont Nusa Tenggara (PTNNT) telah menyetor sebesar Rp1,517 triliun terkait semua kewajiban keuangan kepada pemerintah RI berupa pajak, non-pajak dan royalti  sesuai dengan ketentuan Kontrak Karya dan  PP  No. 9/2014. Jumlah tersebut termasuk Rp544,7 miliar untuk kuartal pertama yang dibayarkan pada minggu keempat April 2015 dan Rp972,5 miliar untuk kuartal kedua pada minggu keempat Juli 2015.

“Menurut GM PTNNT selalu melaksanakan kewajiban keuangan kepada pemerintah tepat waktu dan memenuhi semua ketentuan perpajakan. Sejak 2003 PTNNT selalu mendapatkan predikat wajib pajak patuh dari pemerintah,” kata Rachmat Makkasau, General Manager Tanggungjawab Sosial dan Hubungan Pemerintah PTNNT.

Sementara pembayaran pajak terbesar pada semester ini adalah Bea Keluar Konsentrat yang dikenakan 7,5 persen dikalikan dengan jumlah kandungan tembaga, emas dan perak  di dalam konsentrat sebesar Rp536,5 miliar  disusul pembayaran royalti produksi sebesar Rp503 miliar, pembayaran PPh Badan – PPh 25 sebesar Rp265,5 miliar   dan  Pajak Penghasilan Perorangan (PPh 21) sebesar Rp107,7 miliar.

Lanjut Rachmat,  dengan meningkatnya tarif pembayaran royalti menjadi 4 persen untuk tembaga, 3,75 persen untuk emas dan 3,25 persen untuk perak, serta pembayaran Bea keluar kontribusi PTNNT kepada Pemerintah Indonesia meningkat 300 persen dari pembayaran sebelumnya. 

Kemudian sejak 1999 hingga 2015, PTNNT telah menyetor pajak, non pajak, royalti, pembelian barang dan jasa dari lokal maupun nasional, serta program pengembangan masyarakat sebesar USD 9,4 miliar atau lebih dari Rp94 triliun kepada Indonesia. (Nilai tukar: US$ 1=Rp10.000)

Disisi lain, manfaat keuangan langsung kepada pemerintah, keberadaan PTNNT juga memberikan manfaat ekonomi lainnya melalui pembayaran gaji kepada sekitar 3.600 karyawan dan 2.400 kontraktor, pembelian barang dan jasa dari lokal maupun nasional, serta program-program pengembangan masyarakat.  ( IP - *** )

Berita Lainnya